Manajemen Nyeri, Manajemen Nyeri Adalah, Pain Management, pelatihan manajemen nyeri, Pelatihan Pain Management, Pelatihan Pain Management 2024

Manajemen Nyeri (PAIN MANAGEMENT)

Manajemen nyeri

 

Apa itu Manajemen Nyeri?

Manajemen nyeri adalah pendekatan atau upaya untuk mengelola atau mengurangi rasa nyeri yang dialami seseorang. Caranya melibatkan pemahaman, penilaian, dan intervensi terhadap nyeri untuk meningkatkan kenyamanan dan kualitas hidup. Manajemen nyeri dapat melibatkan berbagai metode, termasuk penggunaan obat-obatan, terapi fisik, teknik relaksasi, intervensi psikologis, dan pendekatan holistik untuk memahami dan mengatasi nyeri. Hal ini disesuaikan dengan kondisi medis dan kebutuhan pasien.

Prosedur manajemen nyeri

Prosedur sebelum dilakukan manajemen nyeri adalah:

  1. Evaluasi
  2. Tes diagnostik untuk menentukan penyebab utama nyeri
  3. Rujukan untuk operasi (bergantung pada hasil tes dan evaluasi)
  4. Intervensi seperti pemberian suntik atau stimulasi saraf tulang belakang
  5. Terapi fisik untuk meningkatkan kekuatan tubuh
  6. Jika di perlukan, ada psikiater untuk mengatasi masalah kecemasan, depresi, atau keluhan mental lain yang di alami saat menderita nyeri kronis
  7. Pengobatan komplementer

Jenis-jenis Pain Management

Dokter mungkin merekomendasikan satu pendekatan atau kombinasi dari beberapa teknik manajemen nyeri. Beberapa langkahnya termasuk:

  • Pengobatan di rumah
    Metode manajemen nyeri yang dapat kamu lakukan di rumah salah satunya adalah RICE (rest, ice, compression, dan elevation). Saat beristirahat, gunakan es atau kompres dingin setiap 20 menit guna mengurangi pembengkakan dan nyeri.
  • Konseling dan terapi
    Terapi perilaku kognitif (CBT) dapat membantu mengatasi nyeri kronis dengan mengubah cara berpikir untuk bereaksi terhadap ketidaknyamanan fisik. Karena nyeri kronis juga dapat menyebabkan depresi dan kecemasan, tim medis biasanya merekomendasikan jenis terapi, konseling, atau meditasi lain guna membantu mengelola emosi yang muncul.
  • Latihan fisik                                                                                                                                                  Dokter mungkin akan merekomendasikan latihan fisik seperti pilates, yoga, tai chi, berenang atau berjalan kaki untuk mengurangi nyeri kronis, memperbaiki postur tubuh, dan membantu tubuh agar bisa bekerja lebih baik secara keseluruhan. Latihan juga dapat membantu menjaga kesehatan mental pengidapnya.
  • Perawatan langsung
    Banyak pengidap nyeri juga mendapatkan pereda nyeri melalui terapi fisik, pijat, akupunktur, pengobatan manipulatif osteopati (OMT) dan penyesuaian kiropraktik. Selama perawatan langsung ini, tim medis akan menggunakan berbagai teknik. Tujuannya sama, yakni mengurangi rasa sakit, meningkatkan keselarasan dan membantu tubuh agar tetap bisa menjalankan fungsinya.
  • Suntikan dan stimulasi                                                                                                                        Selanjutnya, manajemen nyeri dapat di lakukan dengan stimulasi saraf listrik transkutan (TENS) atau ablasi frekuensi radio guna meredakan nyeri saraf. Selain itu, terkadang dokter juga merekomendasikan injeksi steroid langsung ke area yang nyeri.
  • Perubahan gaya hidup                                                                                                                         Perubahan gaya hidup tertentu dapat menghilangkan rasa sakit. Jika memiliki berat badan berlebih atau obesitas, tim medis mungkin menyarankan melakukan penurunan berat badan. Pengidap juga perlu mengonsumsi makanan sehat bergizi seimbang, minum banyak air, cukup tidur, dan mengelola tingkat stres dengan melakukan berbagai aktivitas yang di sukai.

 

Manajemen Nyeri

 

Manajemen Nyeri, Manajemen Nyeri Adalah, Pain Management, pelatihan manajemen nyeri, Pelatihan Pain Management

Manajemen Nyeri – Manajemen Nyeri Adalah – Pelatihan Manajemen Nyeri – Pain Management – Pelatihan Pain Management

 

“MANAJEMEN NYERI (PAIN MANAGEMENT)”

 

Pain Management adalah mengidentifikasi dan mengelola pengalaman sensorik atau emosional yang berkaitan dengan kerusakan jaringan atau fungsional dengan onset mendadak atau lambat dan berintensitas ringan hingga berat dan konstan. Dalam hal ini, Manajemen nyeri bertujuan untuk mengurangi rasa nyeri yang sampai mengganggu aktivitas penderita.

Manajemen nyeri akan di berikan ketika seorang merasakan sakit yang signifikan atau berkepanjangan. Tujuan adanya manajemen nyeri antara lain: mengurangi rasa nyeri yang di rasakan, meningkatkan fungsi bagian tubuh yang sakit dan meningkatkan kualitas hidup.

Prosedur Pain Management

Prosedur sebelum di lakukan manajemen nyeri adalah:

  • Evaluasi
  • Tes diagnostik untuk menentukan penyebab utama nyeri
  • Rujukan untuk operasi (bergantung pada hasil tes dan evaluasi)
  • Intervensi seperti pemberian suntik atau stimulasi saraf tulang belakang
  • Terapi fisik untuk meningkatkan kekuatan tubuh
  • Jika diperlukan, ada psikiater untuk mengatasi masalah kecemasan, depresi, atau keluhan mental lain yang dialami saat menderita nyeri kronis
  • Pengobatan komplementer

Ada beberapa kategori yang bisa di ringankan dengan manajemen nyeri seperti:

  • Nyeri akut                                                                                                                                                       
    Merupakan nyeri yang terjadi tiba-tiba dan hanya berlangsung sebentar dan sesekali. Biasanya, nyeri akut terjadi karena patah tulang, kecelakaan, terjatuh, luka bakar, persalinan, dan operasi.
  • Nyeri kronis                                                                                                                                                   
    Jenis nyeri yang terjadi selama lebih dari 6 bulan dan di rasakan hampir setiap hari. Biasanya, nyeri kronis diawali dengan nyeri akut namun tidak hilang meskipun cedera atau penyakit telah sembuh. Biasanya, nyeri kronis terjadi karena nyeri tulang belakang, kanker, diabetes, sakit kepala, atau masalah pada sirkulasi darah.
  • Nyeri yang terjadi tiba-tiba (breakthrough pain)                                                                           
    Breakthrough pain yaitu jenis nyeri dengan rasa di tusuk-tusuk yang terjadi dengan cepat. Nyeri ini terjadi pada seseorang yang sudah mengonsumsi obat untuk mengatasi nyeri kronis akibat kanker atau arthritis. Breakthrough pain bisa terjadi saat seseorang melakukan aktivitas sosial, batuk, atau stres. Lokasi terjadinya nyeri kerap terjadi di titik yang sama.
  • Nyeri tulang

    Ciri-cirinya adalah rasa nyeri dan ngilu di satu tulang atau lebih dan muncul saat berolahraga atau beristirahat. Pemicunya bisa karena kanker, patah tulang, hingga osteoporosis.

  • Nyeri saraf                                                                                                                                                      
    Merupakan jenis nyeri yang terjadi karena ada peradangan saraf. Sensasinya seperti di tusuk-tusuk dan terbakar. Bahkan beberapa penderitanya yang menjelaskan sensasinya seperti tersetrum dan jadi kian parah di malam hari.
  • Nyeri seperti ditusuk, kram, atau terbakar (phantom pain)                                                      
    Phantom pain terasa seperti datang dari bagian tubuh yang tidak lagi ada di tempatnya. Biasanya, orang yang menjalani amputasi kerap merasakannya. Phantom pain bisa mereda seiring dengan berjalannya waktu.
  • Nyeri jaringan lunak                                                                                                                                   
    Nyeri ini terjadi karena ada peradangan jaringan, otot, atau ligamen. Biasanya berhubungan dengan cedera saat olahraga, nyeri tulang belakang, hingga masalah saraf sciatica. Nyeri alih pada bagian tubuh tertentu
  • Nyeri alih terasa seperti datang dari titik               Nyeri alih terasa seperti datang dari titik tertentu namun sebenarnya merupakan dampak dari cedera atau peradangan di organ lain atau lokasi lain. Misalnya masalah di pankreas akan menyebabkan rasa nyeri di perut bagian atas hingga punggung.

     

Pain Management
Pain Management

 

Pain Management
Pain Management
Apa Itu Manajemen Nyeri, Manajemen Nyeri, Manajemen Nyeri Adalah, Manajemen Nyeri Anak, pelatihan manajemen nyeri

Pelatihan Manajemen Nyeri – Manajemen Nyeri – Manajemen Nyeri Adalah – Manajemen Nyeri Anak – Apa Itu Manajemen Nyeri

 

“MANAJEMEN NYERI (PAIN MANAGEMEN)”

Manajemen nyeri adalah mengidentifikasi dan mengelola pengalaman sensorik atau emosional yang berkaitan dengan kerusakan jaringan atau fungsional dengan onset mendadak atau lambat dan berintensitas ringan hingga berat dan konstan. Menurut The International Association for the Study of Pain (IASP) tahun 1979, nyeri mendefinisikan sebagai suatu sensori subyektif dan emosional yang tidak menyenangkan yang di dapat terkait dengan kerusakan jaringan aktual maupun potensial, atau menggambarkan kondisi terjadinya kerusakan. Berdasarkan batasan tersebut di atas, terdapat dua asumsi perihal nyeri, yaitu persepsi nyeri merupakan sensasi yang tidak menyenangkan, berkaitan dengan pengalaman emosional menyusul adanya kerusakan jaringan yang nyata (pain with nociception). Keadaan nyeri seperti ini di sebut sebagai nyeri akut. Kedua, bahwa perasaan yang sama dapat juga terjadi tanpa di sertai dengan kerusakan jaringan yang nyata (pain without nociception). Keadaan nyeri seperti ini di sebut sebagai nyeri kronis.

Beberapa rumah sakit yang telah melakukan upaya intensif untuk mengelola rasa nyeri tersebut, sehingga rasa nyeri yang menyertai tindakan medis, tindakan keperawatan, ataupun prosedur diagnostik pada pasien dapat diminimalkan atau dilakukan tindak lanjut yang teratur, sesuai dengan kriteria yang dikembangkan oleh rumah sakit dan kebutuhan pasien. Nyeri yang dirasakan pasien dikelola dengan melakukan pemantauan secara kontinyu dan terencana. Bahkan dalam akreditasi Joint Commission International (JCI) isu manajemen nyeri (pain managemen) ini menjadi salah satu elemen penilaian yang di persyaratkan untuk dipenuhi oleh pihak rumah sakit.

Prosedur manajemen nyeri

Prosedur sebelum terlaksana manajemen nyeri adalah:

  • Evaluasi
  • Tes diagnostik untuk menentukan penyebab utama nyeri
  • Rujukan untuk operasi (bergantung pada hasil tes dan evaluasi)
  • Intervensi seperti pemberian suntik atau stimulasi saraf tulang belakang
  • Terapi fisik untuk meningkatkan kekuatan tubuh
  • Jika perlu, ada psikiater untuk mengatasi masalah kecemasan, depresi, atau keluhan mental lain yang di alami saat menderita nyeri kronis
  • Pengobatan komplementer

Ada beberapa kategori yang bisa diringankan dengan manajemen nyeri seperti:

  • Nyeri akut
    Merupakan nyeri yang terjadi tiba-tiba dan hanya berlangsung sebentar dan sesekali. Biasanya, nyeri akut terjadi karena patah tulang, kecelakaan, terjatuh, luka bakar, persalinan, dan operasi.
  • Nyeri kronis
    Jenis nyeri yang terjadi selama lebih dari 6 bulan dan merasakan hampir setiap hari. Biasanya, nyeri kronis berawal dengan nyeri akut namun tidak hilang meskipun cedera atau penyakit telah sembuh. Biasanya, nyeri kronis terjadi karena nyeri tulang belakang, kanker, diabetes, sakit kepala, atau masalah pada sirkulasi darah.
  • Nyeri yang terjadi tiba-tiba (breakthrough pain)
    Breakthrough pain yaitu jenis nyeri dengan rasa tertusuk yang terjadi dengan cepat. Nyeri ini terjadi pada seseorang yang sudah mengonsumsi obat untuk mengatasi nyeri kronis akibat kanker atau arthritis. Breakthrough pain bisa terjadi saat seseorang melakukan aktivitas sosial, batuk, atau stres. Lokasi terjadinya nyeri kerap terjadi di titik yang sama.
  • Nyeri tulang
    Ciri-cirinya adalah rasa nyeri dan ngilu di satu tulang atau lebih dan muncul saat berolahraga atau beristirahat. Pemicunya bisa karena kanker, patah tulang, hingga osteoporosis.
  • Nyeri saraf
    Merupakan jenis nyeri yang terjadi karena ada peradangan saraf. Sensasinya seperti tertusuk dan terbakar. Bahkan beberapa penderitanya yang menjelaskan sensasinya seperti tersetrum dan jadi kian parah di malam hari.
  • Nyeri seperti tertusuk, kram, atau terbakar (phantom pain)
    Phantom pain terasa seperti datang dari bagian tubuh yang tidak lagi ada di tempatnya. Biasanya, orang yang menjalani amputasi kerap merasakannya. Phantom pain bisa mereda seiring dengan berjalannya waktu.
  • Nyeri jaringan lunak
    Nyeri ini terjadi karena ada peradangan jaringan, otot, atau ligamen. Biasanya berhubungan dengan cedera saat olahraga, nyeri tulang belakang, hingga masalah saraf sciatica.
  • Nyeri alih pada bagian tubuh tertentu
    Nyeri alih terasa seperti datang dari titik tertentu namun sebenarnya merupakan dampak dari cedera atau peradangan di organ lain atau lokasi lain. Misalnya masalah di pankreas akan menyebabkan rasa nyeri di perut bagian atas hingga punggung.

 

 

bimtek manajemen dokumentasi keperawatan rumah sakit, Info Pelatihan Dokumentasi/ Asuhan Keperawatan Elektronik, pelatihan manajemen dokumentasi keperawatan, pelatihan manajemen dokumentasi keperawatan rumah sakit, SNARS ED 1.1

Pelatihan Manajemen Dokumentasi Keperawatan Rumah Sakit – Training Manajemen Dokumentasi Keperawatan Rumah Sakit

PELATIHAN KKHUSUS
“MANAJEMEN DOKUMENTASI KEPERAWATAN RUMAH SAKIT”

Kepada Yth.
Direktur Rumah Sakit,Kabag. Organisasi RS. Kabag. Organisasi Sekretariat RS

Dengan Hormat,

Dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan asuhan keperawatan (askep) perawat harus mampu memberikan askep dengan pendekatan proses keperawatan meliputi pengkajian, perencanaan, dan mampu melaksanakan evaluasi serta rencana tindak lanjut kepada pasien yang menjadi tanggung jawabnya.

Dokumentasi keperawatan dalam bentuk dokumen asuhankeperawatan merupakan salahsatu alat bukti tanggung jawab dan tanggung gugat atas perbuatan perawat selama menjalankan tugas pelayanan keperawatan. Program pelatihan pendokumentasian asuhan keperawatan sebaiknya diberikan baik pada perawat yang baru bekerja maupun yang telah ada untuk menghadapi situasi-situasi yang berubah, dengan diberikan pelatihan pendokumentasian ini diharapkan supaya perawat yang bekerja di rumah sakit mengetahui cara pengisisan yang benar dan diharapkan harus mengetahui apabila ada perubahan-perubahan dalam teknik pengisian. Untuk mewujudkan hal tersebut diperlukan pengetahuan dari perawatan tentang penerapan dokumentasi asuhan keperawatan.

Sehubungan dengan hal semua diatas, maka kami dari  Pusat Diklat bersama para Pakar dan Narasumber yang berkompeten akan mengadakan PELATIHAN KHUSUS :“MANAJEMEN DOKUMENTASI KEPERAWATAN RUMAH SAKIT”, yang di selenggarakan pada:

TUJUAN :

  1. Untuk mengetahui Prinsip dasar Dokumentasi Keperawatan
  2. Untuk mengetahui Aspek Legal Dokumentasi Keperawatan
  3. Untuk mengetahui Teknik-teknik Dokumentasi efektif
  4. Untuk mengetahui Stndar Asuhan Keperawatan
  5. Untuk mengetahui Penyususnan Rancangan Dukumentasi Keperawatan di Ruang Rawat Inap.

MATERI:

  1. Prinsip dasar Dokumentasi Keperawatan
  2. Aspek Legal Dokumentasi Keperawatan
  3. Teknik-teknik Dokumentasi efektif
  4. Stndar Asuhan Keperawatan
  5. Penyususnan Rancangan Dukumentasi Keperawatan di Ruang Rawat Inap

METODE

1.Ceramah
2.Diskusi
3.Simulasi
4.Penyusunan Program

BIAYA & FASILITAS

Paket  A       Rp  5.500.000,- /peserta
Menginap di Grage Bussines Hotel MalioboroYogyakarta
(1 kamar/peserta) selama 3 hari 2 malam, konsumsi (makan pagi, makan siang, makan malam), Coffee break 2 kali sehari, sertifikat, Training  kit,  foto bersama dan sebuah tas eksklusif.

Paket  B        Rp  4.500.000,-/peserta
Tanpa Menginap di Hotel, Coffee break 2 kali sehari dengan makan siang di hotel  selama 2 hari. Training  kit, sertifikat, foto bersama dan sebuah tas eksklusif.

TEMPAT PENYELENGGARAAN: Grage Bussines Hotel (MALIOBORO)
Jl. Sosrowijayan No. 242 Yogyakarta

Telp/Fax : (0274) 4436844
WA : 082324284296/081228859896
E-mail : Pusatdiklat_konsultan@yahoo.co.id

Biaya Pelatihan ditransfer melalui Bank Mandiri Cabang Yogyakarta a/n. CV Pusat Diklat, No. Rek. : 137-00-1698692-5 atau dapat dibayar langsung pada saat registrasi.

Catatan :

  1. Batas konfirmasi pendaftaran 3 hari sebelum hari pelaksanaan
  2. MENERIMA PELATIHAN VIA ONLINE

JADWAL TAHUN 2023

JANUARIFEBRUARIMARET
04 – 06 JANUARI 202401 – 03 FEBRUARI 202404 – 06 MARET 2024
15 – 17 JANUARI 202412 – 14 FEBRUARI 202414 – 16 MARET 2024
29 – 31 JANUARI 202426 – 28 FEBRUARI 202425 – 27 MARET 2024
APRILMEIJUNI
01 – 03 APRIL 202402 – 04 MEI 202403 – 05 JUNI 2024
22 – 24 APRIL 202413 – 15 MEI 202413 – 15 JUNI 2024
27 – 29 MEI 202424 – 26 JUNI 2024
JULIAGUSTUSSEPTEMBER
01 – 03 JULI 202401 – 03 AGUSTUS 202405 – 07 SEPTEMBER 2024
15 – 17 JULI 202412 – 14 AGUSTUS 202412 – 14 SEPTEMBER 2024
29 – 31 JULI 202426 – 28 AGUSTUS 202423 – 25 SEPTEMBER 2024
OKTOBERNOVEMBERDESEMBER
03 – 05 OKTOBER 202404 – 06 NOVEMBER 202402 – 04 DESEMBER 2024
14 – 16 OKTOBER 202414 – 16 NOVEMBER 202412 – 14 DESEMBER 2024
28 – 30 OKTOBER 202428 – 30 NOVEMBER 202426 – 28 DESEMBER 2024